Selasa, 16 Januari 2018
  • Home
  • Hiburan
  • Livi Zheng Sutradarai Film Indonesia untuk PBB

Livi Zheng Sutradarai Film Indonesia untuk PBB

Oleh: marsot
Senin, 08 Januari 2018 10:33:00
BAGIKAN:
Istagram.
Livi Zheng.

SURABAYA (MM): Sutradara Hollywood asal Indonesia, Livi Zheng, menyutradarai film kampanye tentang keberhasilan Indonesia menjadi anggota tidak tetap di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB).

"Sebagai warga Negara Indonesia, ini adalah sebuah kebanggaan dan rasanya sangat luar biasa," ujarnya melalui pesan elektronik, Senin 8 Januari 2018.

Film berjudul "Indonesia: A True Partner for World Peace" tersebut akan digunakan untuk kampanye Pemerintah RI di Markas Besar PBB di New York, Amerika Serikat, serta di perwakilan Indonesia di seluruh dunia.

Untuk pengambilan gambar film tersebut, sutradara asal Jawa Timur tersebut melakukan syuting mulai dari New York, Jakarta hingga Sentul, Bogor.

Di New York, kata dia, pengambilan gambar dilakukan bersama Perwakilan Tetap RI (PTRI) untuk PBB, Wakil Tetap RI, Duta Besar Dian Triansyah Djani dan tim PTRI di Markas Besar PBB dan di kantor PTRI.

Sedangkan, di Jakarta syuting di Kementerian Luar Negeri untuk mengambil gambar Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan gedung bersejarah Gedung Pancasila.

"Yang di Sentul, kami syuting di Pusat Pemeliharaan Misi Perdamaian di Sentul bersama pasukan penjaga perdamaian TNI atau Kontingen Garuda TNI," ucapnya.

Dalam pengambilan gambar di Sentul, pasukan TNI yang dilibatkan cukup besar, yakni 850 personel dari Batalion Mekanis TNI untuk misi perdamaian dan keamanan di Lebanon, 309 personel Satuan Tugas Koordinasi Militer Sipil dan Satuan Tugas Perlindungan.

Selain itu, personel pendukung lainnya adalah Satuan Tugas Masyarakat Militer, Satuan Tugas Polisi Militer, Satuan Tugas Kesehatan serta Satuan Pendukung Markas Besar Pasukan.

Terkait film itu, sutradara film "Brush with Danger" yang filmnya pernah masuk seleksi nominasi Piala Oscar pada 2015 tersebut mengaku ingin membuat film kampanye untuk Indonesia yang sinematik menggambarkan pengalaman dan kekuatan Indonesia.

"Jadi, kami menggunakan teknik-teknik pengambilan gambar layar lebar untuk menyampaikan sejumlah pesan. Pesan itu di antaranya bahwa Indonesia siap menjadi Anggota Tidak Tetap Dewan Keamanan PBB," katanya.

Sumber: antaranews.
BAGIKAN:

BACA JUGA

KOMENTAR
Copyright © 2014 - 2018 MandarinMedan.com. All Rights Reserved.
vipqiuqiu99 vipqiuqiu99